Berita Islami Masa Kini (BIMK) adalah sebuah komunitas yang beranggotakan organisasi-organisasi anggota, Driver Printer Panasonic, Brother, Driver Canon, Kyocera, Ricoh, Driver printer konika, dan masyarakat umum yang bekerja sama dalam mengembangkan standar Web Driver, Berita islam terkini, kumpulan situs berita islam ummat di indonesia

Ahad, 19 Mac 2023

KEBENARAN Mengerikan di Balik Tengkorak Aljazair Milik Prancis

Ini adalah tengkorak-tengkorak para pejuang kemerdekaan yang menentang pendudukan Prancis yang brut4l di Aljazair. 

Namun, alih-alih mendapatkan pemakaman yang bermartabat, mereka menghabiskan lebih dari 170 tahun di pengasingan dari tanah air yang mereka perjuangkan, di tanah musuh mereka. 

Jauh di dalam ruang bawah tanah Musée de l'Homme di Paris, terdapat koleksi 18.000 tengkorak manusia. 

pengasingan post-mortem.

Sebagian besar dari mereka, menurut Museum, diperoleh selama 'misi eksplorasi' pada abad ke-19, ketika para antropolog mengumpulkan tengkorak dari seluruh dunia untuk dipelajari. 

Namun menurut para sejarawan, setidaknya 37 tengkorak ini adalah milik orang Aljazair yang dipenggal selama penaklukan Prancis atas Aljazair. 

Bagi pasukan Prancis, kepala-kepala yang terpenggal itu memiliki dua tujuan.

Pertama, mereka diperlihatkan kepada penduduk sipil Aljazair dalam upaya memadamkan pemberontakan. 

Dan kedua, mereka dikirim ke Prancis sebagai 'piala' untuk menunjukkan bahwa 'kemenangan nyata' telah diraih di Aljazair. 

Di antara tengkorak-tengkorak yang ditawan di Prancis, terdapat tengkorak-tengkorak para pemimpin perlawanan Aljazair.

Termasuk di antaranya adalah Chérif Boubaghla (tengkorak nomor 5940), Cheikh Bouzian (tengkorak nomor 5941), Si-Moussa Al-Derqawi (tengkorak nomor 5942), dan Mokhtar Al Titraoui (tengkorak nomor 5944).

Chérif Boubaghla adalah seorang pemimpin perlawanan yang terkenal, digambarkan di sini dalam lukisan abad ke-19 bersama dengan para pemimpin perlawanan dan pejuang lainnya, termasuk Lalla Fatma. 

Boubaghla

Chérif Boubaghla (di tengah lukisan di atas kuda coklat) dan Lalla Fatma (di sebelah kanan Boubaghla di atas kuda hitam), F Philippoteaux 1866

Dan pemberontakan yang dipimpin oleh Cheikh Bouzian pada tahun 1849 di desa Zaatcha, Aljazair, digambarkan dalam buku Prancis L'armée d'Afrique, yang menggambarkan kepalanya yang dipenggal di atas tombak, di samping kepala putranya dan kepala Si-Moussa al-Derqawi. 

Chérif Boubaghla

Dari buku L'armée d'Afrique depuis la conquête d'Alger, Dr F. Quesnoy, 1888

Para sejarawan meyakini sejumlah tengkorak itu berasal dari orang-orang yang bertempur dalam Pemberontakan Zaatcha, di mana sekitar 800 orang dibantai.

Sepanjang pemerintahan kolonial Prancis yang kejam, jutaan orang Aljazair terbunuh. 

1,5 juta nyawa dari jumlah tersebut direnggut hanya dalam kurun waktu 8 tahun, saat perjuangan kemerdekaan Aljazair akhirnya berakhir pada tahun 1962, lebih dari 100 tahun setelah invasi Prancis. 

Baca juga

'Kepahlawanan yang epik': Türkiye menandai ulang tahun ke-108 kemenangan Canakkale

Setelah penemuan tengkorak-tengkorak ini, oleh sejarawan Aljazair, Ali Farid Belkadi, pada bulan Maret 2011, 24 tengkorak tersebut diangkut kembali ke Aljazair pada bulan Juli 2020, setelah perjuangan selama hampir 10 tahun untuk menyaksikan para pejuang kemerdekaan yang heroik ini akhirnya dikebumikan setelah hampir 200 tahun dalam pengasingan post-mortem.

KEBENARAN Mengerikan di Balik Tengkorak Aljazair Milik Prancis Diposkan Oleh:

0 comments:

Catat Ulasan