Berita Islami Masa Kini (BIMK) adalah sebuah komunitas yang beranggotakan organisasi-organisasi anggota, Driver Printer Panasonic, Brother, Driver Canon, Kyocera, Ricoh, Driver printer konika, dan masyarakat umum yang bekerja sama dalam mengembangkan standar Web Driver, Berita islam terkini, kumpulan situs berita islam ummat di indonesia

Jumaat, 17 Mac 2023

Bagaimana Israel terpengaruh oleh pemulihan hubungan Saudi-Iran

Cina dipilih murni karena Beijing memiliki pengaruh atas Iran, tulis Faisal J. Abbas.

Di tengah rentetan berita yang berhubungan dengan Saudi sejak Jumat lalu, sebuah media AS yang "eksklusif" tentang "harga" yang harus dibayar oleh Kerajaan Saudi untuk menormalkan hubungan dengan Israel luput dari perhatian. Tidak mengherankan, "berita" ini - saya menggunakan istilah ini secara longgar - dibayangi oleh pakta terobosan Saudi-Iran yang dimediasi oleh China.

Apa yang disebut "harga" bukanlah berita karena tidak ada yang baru tentang hal itu. Lebih tepatnya digambarkan sebagai ide, mereka telah dibahas sejak era Donald Trump, yang penasihat senior dan menantunya Jared Kushner memimpin upaya untuk menyelesaikan konflik Israel-Palestina. Seorang pejabat senior Saudi mengkonfirmasi kepada Arab News bahwa bocoran terbaru dari istilah-istilah ini tidak berasal dari Kerajaan, yang berarti sumbernya kemungkinan adalah penasihat senior AS yang memiliki hubungan dengan Israel atau peran keamanan nasional.

Bagaimana Israel terpengaruh oleh pemulihan

Saya sendiri mendengar beberapa "syarat" Saudi ini pada sebuah pertemuan tingkat tinggi tahun lalu, di mana dijelaskan bahwa syarat-syarat tersebut hanya dapat didiskusikan SETELAH ditemukannya solusi untuk hak-hak warga Palestina - yang selalu menjadi syarat pertama bagi Arab Saudi.

Konteksnya adalah agar Kerajaan Saudi diperlakukan dengan cara yang sama seperti beberapa negara yang memiliki perjanjian damai dengan Israel dalam hal hak-hak dan keistimewaan. Isu-isu seperti hak penggunaan uranium secara damai, bergabung dengan NATO dalam kapasitas tertentu, dan dinobatkan sebagai sekutu strategis AS, semuanya dapat didiskusikan setelah solusi Palestina ditemukan.

Seandainya dua surat kabar AS yang memuat "berita" tersebut melakukan sedikit riset, mereka akan menemukan bahwa "berita" mereka telah muncul di i24 di Israel Desember lalu dan Jerusalem Post pada Januari ini.Faisal J. Abbas

Selain itu, seandainya para editor di Wall Street Journal dan The New York Times - yang memuat "berita" tersebut - melakukan sedikit riset, mereka akan menemukan bahwa "berita" mereka sudah muncul di i24 di Israel Desember lalu dan Jerusalem Post Januari ini.

Maklum, bagi media Israel, berita-berita ini sangat tepat waktu. Perdana Menteri Benjamin Netanyahu baru saja memenangkan pemilihan ulang, setelah berkampanye untuk menjadikan normalisasi Saudi sebagai prioritas.  Tentu saja - seperti yang dikatakan oleh seorang pejabat senior Saudi kepada saya pada saat itu - elemen retorika Netanyahu adalah untuk kampanye dan konsumsi internal Israel. Netanyahu juga mengangkat masalah ini dalam sebuah wawancara dengan outlet media Saudi, Al Arabiya, Desember tahun lalu. Penampilan tersebut diarak oleh beberapa penggemar Netanyahu sebagai yang pertama (salah, karena dia juga telah memberikan wawancara kepada Al Arabiya pada bulan Agustus). 

Jadi, jika tidak ada yang baru di sini, mengapa saya menulis tentang hal ini? Ada dua alasan: pertama, karena pakta dengan Iran (dengan asumsi rezim di Teheran tetap berpegang teguh pada pakta tersebut) telah memberikan arti baru bagi hubungan Saudi dengan Israel; dan kedua, karena syarat-syarat yang diajukan Saudi itu sendiri perlu didiskusikan. Alasan-alasan tersebut saling terkait.

Menlu Turki menyerukan anggota OKI untuk mendukung Siprus Turki

Ada anggapan bahwa kesepakatan dengan Iran berbahaya bagi kemungkinan normalisasi Saudi dengan Israel, dan pemerintahan Biden dianggap telah mengasingkan Saudi sehingga memilih Cina sebagai mediator. Hal itu sebagian benar, tetapi tidak sepenuhnya. Seperti yang saya katakan di kolom terakhir saya, Cina dipilih murni karena Beijing memiliki pengaruh terhadap Iran, dan ini tidak ada hubungannya dengan hubungan dengan Amerika. Selain itu, Gedung Putih telah mengatakan bahwa mereka mengetahui adanya diskusi tersebut dan Menteri Luar Negeri Antony Blinken menyambut baik kesepakatan tersebut.

Tentu saja, dapat dikatakan bahwa jika Teheran berperilaku seperti itu ke depannya, maka Israel kehilangan kartu penting "Musuh dari musuh saya adalah teman saya." Namun saya berpendapat bahwa kartu ini tidak akan pernah bisa bertahan lama, karena bergantung pada terlalu banyak variabel.

Namun, apa yang berkelanjutan adalah apa yang telah lama diadvokasikan oleh Arab Saudi: solusi yang adil dan layak bagi penderitaan warga Palestina. Negara ini telah berargumen selama beberapa dekade bahwa mereka memandang konflik Israel-Palestina sebagai sengketa tanah, bukan perang ideologis. Tidak seperti Iran dan proksinya, kami tidak ingin membuang orang-orang Yahudi ke laut atau menghapuskan negara Israel. Jelas, solusi yang adil membutuhkan kepemimpinan Palestina yang berani dan cakap, dan pengakuan bahwa mereka memiliki reputasi yang baik karena tidak pernah melewatkan kesempatan.

Apa yang berkelanjutan adalah apa yang telah diadvokasi oleh Arab Saudi selama beberapa dekade: solusi yang adil dan layak bagi penderitaan warga Palestina.Faisal J. Abbas

Di sisi lain, pemerintahan sayap kanan Netanyahu yang baru telah bertindak terlalu jauh dalam menindas dan mengintimidasi warga Palestina. Kecaman datang dari sekutu-sekutu terdekat mereka di Washington, dari anggota komunitas Yahudi Amerika, dan bahkan dari warga negara Israel sendiri yang turun ke jalan sebagai bentuk protes. Tindakan Israel juga mempermalukan para penandatangan Perjanjian Abraham (UEA mengutuk agresi Israel di Masjid Al-Aqsa dan kamp pengungsi Jenin), yang membuat negara-negara lain lebih sulit untuk mempertimbangkan mengambil rute yang sama.

Adapun kondisi Saudi yang lain, menurut saya, adalah hasil alami dari normalisasi hubungan dengan Israel. Lagipula, tidak ada yang perlu ditakutkan dari eksploitasi Saudi atas cadangan uraniumnya. Mengenai bergabung dengan NATO dalam satu atau lain kapasitas, saya percaya bahwa masalahnya lebih besar, dan berkaitan dengan kebijakan AS yang berubah-ubah. Di satu sisi, para pejabat Amerika berulang kali memberikan jaminan lisan bahwa mereka berkomitmen terhadap keamanan Kerajaan, tetapi menolak untuk menuangkannya dalam bentuk tertulis atau dalam kerangka kerja formal.

Deklasifikasi Houthi sebagai kelompok teroris dan penarikan baterai rudal Patriot - ketika warga sipil Saudi diserang - masih menyisakan rasa pahit di mulut Kerajaan.

Ketika Gedung Putih Biden menyangkal Arab Saudi memiliki sarana untuk mempertahankan diri, menolak untuk menjamin keamanan Saudi secara tertulis (ketika mereka tahu betul bahwa ini adalah untuk kepentingan mereka sendiri), dan bernegosiasi dengan Iran tentang segala hal selain keamanan sekutunya sendiri, maka Riyadh tidak dapat disalahkan karena mencari alternatif untuk mempertahankan rakyatnya, seperti menerima tawaran Cina untuk menjadi penengah.

Sementara itu, Israel adalah korban dari kerusakan tambahan sebagai akibat dari ketegangan hubungan Saudi dengan AS, dan luka yang ditimbulkan oleh perlakuannya terhadap Palestina. Kabar baiknya adalah bahwa terlepas dari kesepakatan dengan Iran, masih ada harapan bagi Israel untuk menormalkan hubungan dengan Kerajaan. Namun, Israel harus terlebih dahulu mengambil pelajaran dari Perjanjian Lama: "Kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri."

Bagaimana Israel terpengaruh oleh pemulihan hubungan Saudi-Iran Diposkan Oleh:

0 comments:

Catat Ulasan